Tikus dan Burung Hantu

imageMalam hari adalah kehidupan bagi kelompok Burung Hantu, karena mereka mencari mangsa pada saat hari mulai gelap. Burung ini merupakan burung buas karena termasuk pemakan daging. Selain burug hantu, banyak binatang kecil lain yang hidup di malam hari pula, diantaranya kelompok tikus.

Mereka kadang tinggal di persawahan, menghabiskan padi-padi pak tani. Kelompok tikus ini sangat takut apabila mendengar suar Burung Hantu. Mata burung hantu sangat tajam di malam hari, sehingga jika tidak hati-hati, di mana pun tikus berada, dia akan terlihat dan diterkamnya.

Di suatu petang, ada seekor induk tikus dengan 3 ekor anaknya bergegas menuju sarangnya karena sebentar lagi aka nada sekelompok Burung Hantu yang mencari mangsa.

Tanpa disadari, saat mencari tempat persembunyian, seekor anak tikus tertinggal jauh di belakang dan terlihat ole seekor burung hantu. Dicengkeramnyalah anak tikus tersebut.

imageBegitu mendengar cit-cit-cit, induk tikus itu bergeges keluar dari semak-semak dan berteriak, “Hai, Burung Hantu! Apakah kamu akan kenyang memakan ankku yang masih kecil itu? Aku akan menyediakan sepiring daging untukmu jika kamu mau melepaskan anakku, pasti engkau akan lebih kenyang.“

Burung Hantu tetap tidak menggubris apa yang diketakan induk tikus. Ia tetap membawa bayi tiku itu ke sarangnya, tapi ia pun tidak memangsanya. Ia ingin membuktikkan apakah yang dikatakan induk Tikus itu benar, karena baginya tidak mudah mendapatkan mangsa.

Sementara itu, induk Tikus menangis dan kebingungan melihat tingkah burung hatu tersebut. Ia bergegas mencari teman-teman dan saudara-saudaranya untuk mendapatkan sepiring daging.

Setelah tersedia, dipanggillah Burung Hantu itu oleh sekelompok tikus itu, burung hantu pun terkejut. “Betapa hebatnya tikus-tikus itu dengan cepatnya mendapatkan mangsa untukku. Kerja sama mereka sangat baik,” kata Burung Hantu dalam hati.

Burung hantupun akhirnya menyerahkan anak tikus itu kepada induknya. Dengan lekas induk tikus lari menggendongnya dan lansung menyusui karena anak tikus itu sudah mulai lemas, bahkan hamper mati.

imageSetelah anaknya kembali sehat, induk Tikus pun menemui Burung Hantu, kemudian katanya, “Terima kasih Burung Hantu, engkau telah baik hati pada kami. Karena itu, untuk ketrentaman dan persahabatan kita, aku dan teman-temanku akan membantu mencarikan mangsa untukmu. Aku dan teman-temanku akan memberikan sinya kepadamu, sehingga kamu dapat dengan mudah mendapatkan mangsa.”

Akhirnya Burung Hantu yang selalu melorotkan matanya itu bisa tersenyum. Dalam benaknya, ia tidak ingin merusak ketrentaman kelompok binatang lain. Kedua kelompok ini akhirnya bersatu, bekerja sama untuk mendapatkan mangsa.

Jika kelompok Tikus melihat ular sawah yang mengancam mereka, maka mereka memberitahukannya kepada Burung Hantu. Sang Burung Hantupun dengan senang hati menolong kelompok Tikus. Disamping itu, kelompok tikus pun sangat senang kerena mereka bisa leluasa mencari makan saat senja dan malam hari.

0 komentar:

Poskan Komentar