Anak itu...

Jangan Biarkan masa emasnya terenggut dan Dewasa sebelum waktunya. Biarkan mereka berkhayal indah sebagai anak-anak.

Serigala dan 7 Anak Kambing

imagePada zaman dahulu ada seekor ibu kambing yang tinggal di tepi hutan bersama tujuh ekor anaknya. Setiap hari ibu kambing akan keluar untuk mencari makanan di hutan yang berhampiran dengan kandang mereka.

Seperti biasa sebelum keluar ibu kambing akan memberitahu anak anaknya supaya berjaga-jaga,”Serigala sangat licik, jadi apabila kamu mendengar suara dan melihat empat kuku hitamnya, jangan buka pintu.”

Pada suatu hari seekor serigala yang kebetulan sedang menghendap ke arah kandang mereka berasa begitu gembira apabila melihat ibu kambing telah meninggalkan kadang mereka.

Ia pun mengetuk pintu dengan kuat,”Cepat buka pintu,ibu sudah balik!”Tetapi anak anak kambing berkata,”Ini bukan suara ibu, suara ibu sangat lembut dan halus.”

imageSerigala tidak putus asa dia mengambil kapur dan memakannya, kononnya untuk melembutkan suaranya. Hasilnya, suaranya telah menjadi lembut. Kemudian ia pergi mengetuk pintu kandang kambing.”Cepat buka pintu, ibu sudah balik dan membawa banyak makanan yang enak!”

Walaupun suara serigala telah menjadi lembut, tetapi anak-anak kambing melihat kuku hitam dan tajam itu,lalu berkata,”Kamu bukan ibu kami. Kamu adalah serigala kerana kamu ada kuku yang hitam lagi tajam.”

Serigala mendapat akal. Dia mencari tuan kilang penggiling dan memaksanya membuatkan kuku hitam menjadi putih. Serigala sekali lagi mengetuk pintu kandang kambing. Anak anak kambing melihat kuku putih itu dan menyangkakan ibu mereka telah balik dan terus membuak pintu.

imageSetelah anak anak kambing membukakan pintu,serigala terus menerkan dan menelan enam ekor anak kambing sekali gus. Seekor anak kambing yang terselamat sempat bersembunyi di bawah kotak. Setelah kenyang,serigala tertidur di bawah sepohon pokok.

Apabila ibu kambing balik,ia melihat keadaan kandang yang berselerak. Ia terus mencari anak-anaknya. Ibu kambing menjumpai anaknya yang bersembunyi di bawah kotak.

Anak kambing yang terselamat itu memberitahu ibunya perkara yang telah terjadi. Ibu kambing berasa begitu sedih dan berkata,”Serigala sudah kekenyangan, mesti ia tidak pergi jauh dari sini. Mari kita pergi mencarinya sekarang juga!”

Akhirnya ibu kambing dan anaknya menjumpai serigala yang sedang tidur itu. Ibu kambing terlihat ada sesuatu yang bergerak di dalam perut serigala dan percaya itu adalah anak anaknya yang berada dalam perut serigala. Tanpa membuang masa ibu kambing pun menyuruh anaknya balik ke rumah mengambil gunting dan jarum.

imageDengan hati-hati ibu kambing terus membelah perut serigala dengan gunting dan berjaya mengeluarkan dan menyelamatkan keenam enam ekor anaknya. Anak anak kambing tidak mengalami sebarang kecederaan. Ini kerana serigala hanya menelan dan tidak mengunyah mereka. Apabila ibu kambing melihat anak anaknya masih hidup,ia berasa begitu gembira.

Ibu kambing menyuruh anak anak mencari batu batu untuk diisi ke dalam perut serigala. Setelah memasukkan batu batu sehingga penuh,ibu kambing menjahit semula perut serigala. Apabila serigala terjaga, ia masih kekenyangan dan berasa sangat dahaga.

Serigala berjalan ke tebing sungai tetapi tidak dapat berjalan cepat kerana perutnya berat. Ia tidak menyedari bahawa perutnya telah diisi penuh dengan batu.

Oleh kerana perutnya terlalu berat, ketika serigala membongkok untuk meminum air, ia telah terjatuh ke dalam sungai. Di sebabkan perutnya terlalu berat dia tenggelam dan tidak dapat menyelamatkan dirinya lalu mati.

Ibu kambing dan anak anaknya berasa sangat gembira apabila melihat serigala telah mati lemas. Semenjak hari itu mereka tidak lagi terganggu ketakutan. Hiduplah mereka anak-beranak dengan aman dan damai.

0 komentar:

Poskan Komentar